Harga Perkubik Kayu Jati Bisa Mencapai 15 jt Perkubiknya

wpid-pohon-jati-jpg

Pohon jati di petak 1.092 A Resort Pemangkuan Hutan (RPH) Temengeng, Bagian Kesatuan Pemangkuan Hutan (BKPH) Pasar Sore, Kesatuan Pemangkuan Hutan atau KPH Perum Perhutani Cepu, Kabupaten Blora, Jawa Tengah, dijual dengan harga Rp 1 miliar. Pohon itu menjadi kayu termahal di dunia.

Tinggi pohon Tectona grandis berusia 150 tahun itu sekitar 35 meter, berdiameter 3 meter, dengan keliling batang 6,9 meter.

Selama ini, Perhutani menjual jati dengan kisaran harga Rp 100 juta–Rp 200 juta per pohon dengan asumsi, harga per meter kubik kayu jati kualitas terbaik Rp 15 juta. Oleh karena itu, penjualan tersebut tercatat di Museum Rekor Indonesia (Muri) pada 10 Agustus 2007.

Piagam penghargaan dari Muri itu akan diserahkan Direktur Muri Jaya Suprana kepada Direktur Utama Perum Perhutani Transtoto Handadhari dalam acara penebangan pohon jati tersebut, 23 Agustus 2007.

“Pohon jati itu sudah mati sejak Mei 2006 karena disambar petir sehingga kalau tidak segera ditebang

akan rusak. Semula, ada yang mau membeli Rp 250 juta sesuai kubikasi. Kemudian ada pencinta pohon tua dari Jawa Timur, Pak Boby Wibowo, menawar Rp 500 juta. Kami coba menawar Rp 1 miliar, dia setuju,” kata Transtoto, Selasa (21/8).

Perjanjian jual beli pohon yang dinamakan Jati Wibowo itu sudah ditandatangani di Jakarta pada 31 Juli 2007. Boby adalah pengusaha perkayuan asal Ngawi, Jatim. Menurut dia, pohon jati itu akan diproses menjadi aneka produk mebel berkonsep natural. Pesanan sudah datang dari sejumlah pembeli di Belanda dan Jerman.

Dengan volume sekitar 24 meter kubik–30 meter kubik, pohon bisa menghasilkan puluhan unit mebel berkualitas tinggi.

Perhutani KPH Cepu mencatat, semula terdapat ratusan pohon jati berusia rata-rata di atas 100 tahun dengan kualitas nomor satu di petak 1.092 A. Puluhan di antaranya dijarah massa.

Namun, sebagian besar jati di petak 1.092 A dapat diselamatkan. Petak itu ditetapkan sebagai Monumen Hutan Jati Alam sejak 1975 dan dijadikan kawasan wisata bernama Gubug Payung.
Pohon jati raksasa juga ditemukan di Padangan, Gundih, Purwodadi, Kabupaten Grobogan, dan Donoloyo di Solo. Namun, populasinya tinggal beberapa puluh dengan diameter sekitar dua meter.

Luas hutan jati di Jawa tercatat 1.240.558 hektar atau sekitar 51,73 persen dari total luas kawasan hutan milik Perum Perhutani. Namun, yang produktif tinggal 494.813 hektar. Sebagian besar areal itu ada di wilayah Perum Perhutani Unit II Jawa Timur (252.938 hektar), unit I Jawa Tengah (166.095 hektar), dan unit III Jawa Barat-Banten (78.880 hektar).

Dikutip Dari :https://pkscibitung.wordpress.com/2014/05/15/inilah-pohon-jati-termahal-di-dunia/

(Visited 1.405 times, 1 visits today)

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *